Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Studi Karang Purba di Indonesia Mengungkap Gempa Paling Lambat Yang Pernah Tercatat

Gempa 'gerak lambat' yang berlangsung selama 32 tahun - paling lambat yang pernah tercatat - akhirnya menyebabkan bencana gempa bumi Sumatera tahun 1861, demikian temuan para peneliti di Nanyang Technological University, Singapura (NTU Singapura).

Tim peneliti NTU mengatakan penelitian mereka menyoroti faktor-faktor potensial yang hilang atau ketidakcocokan dalam penilaian risiko gempa bumi global saat ini.

.

IMAGES
Gambar: scx2.b-cdn.net

 

Gempa bumi 'gerak lambat' atau 'peristiwa selip lambat' mengacu pada jenis fenomena pelepasan tegangan berlarut-larut di mana lempeng tektonik bumi bergeser satu sama lain tanpa menyebabkan guncangan atau kehancuran besar pada tanah. Mereka biasanya melibatkan gerakan antara beberapa cm / tahun hingga cm / hari.

Tim NTU membuat penemuan mengejutkan saat mempelajari permukaan laut bersejarah menggunakan karang purba yang disebut 'microatolls' di Pulau Simeulue, yang terletak di lepas pantai Sumatera. Tumbuh ke samping dan ke atas, mikroatol karang berbentuk cakram adalah pencatat alami perubahan permukaan laut dan ketinggian tanah, melalui pola pertumbuhannya yang terlihat.

Menggunakan data dari mikroatol dan menggabungkannya dengan simulasi gerakan lempeng tektonik bumi, tim NTU menemukan bahwa dari tahun 1829 hingga gempa bumi Sumatera pada tahun 1861, Pulau Simeulue tenggara tenggelam lebih cepat dari perkiraan ke laut.

Peristiwa slip lambat ini merupakan proses bertahap yang menghilangkan tekanan di bagian dangkal tempat dua lempeng tektonik bertemu, kata tim NTU. Namun, tekanan ini dipindahkan ke segmen tetangga yang lebih dalam, yang berpuncak pada gempa bumi dan tsunami berkekuatan 8,5 skala Richter pada tahun 1861 yang menyebabkan kerusakan besar dan korban jiwa.

Penemuan ini menandai peristiwa slip lambat terpanjang yang pernah tercatat dan akan mengubah perspektif global tentang rentang waktu dan mekanisme fenomena tersebut, kata tim NTU. Para ilmuwan sebelumnya percaya bahwa peristiwa longsoran lambat hanya terjadi selama berjam-jam atau berbulan-bulan, tetapi penelitian NTU menunjukkan bahwa mereka sebenarnya dapat berlangsung selama beberapa dekade tanpa memicu guncangan dan tsunami yang menghancurkan seperti yang terlihat dalam catatan sejarah.

Penulis utama studi tersebut, Rishav Mallick, seorang mahasiswa PhD di NTU Asian School of Environment, berkata, "Sungguh menarik betapa banyak yang dapat kami temukan dari hanya segelintir situs karang yang berlokasi ideal. Berkat rentang waktu yang lama pada karang purba, kami dapat menyelidiki dan menemukan jawaban rahasia masa lalu. Metode yang kami adopsi dalam makalah ini juga akan berguna untuk studi di masa depan tentang zona subduksi - tempat yang rawan gempa bumi, tsunami, dan vulkanik letusan. Oleh karena itu, penelitian kami dapat berkontribusi untuk penilaian risiko yang lebih baik di masa depan. "

Rekan penulis Asisten Profesor Aron Meltzner dari Earth Observatory of Singapore di NTU berkata, "Ketika kami pertama kali menemukan karang ini lebih dari satu dekade lalu, kami tahu dari pola pertumbuhannya bahwa sesuatu yang aneh pasti sedang terjadi saat mereka tumbuh. Sekarang kami akhirnya memiliki penjelasan yang layak. "

Penemuan tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah yang ditinjau sejawat Nature Geoscience pada bulan Mei, membuat penulis menyarankan bahwa penilaian risiko gempa saat ini mungkin mengabaikan peristiwa slip lambat yang sedang berlangsung dalam pengamatan, dan karenanya tidak mempertimbangkan dengan tepat potensi peristiwa slip lambat untuk dipicu. gempa bumi dan tsunami di masa depan.

Kemungkinan gempa 'gerak lambat' sedang berlangsung di Pulau Enggano

Terletak jauh dari daratan di bawah kilometer air, bagian zona subduksi yang lebih dangkal biasanya 'lebih tenang' dan tidak menghasilkan banyak gempa bumi. Lokasinya yang jauh juga menyulitkan instrumen ilmiah berbasis darat untuk mendeteksi aktivitas dan bagi para ilmuwan untuk memahami apa yang sedang terjadi.

Oleh karena itu, banyak ilmuwan cenderung menafsirkan 'ketenangan' di bagian dangkal zona subduksi yang berarti bahwa lempeng tektonik yang terletak di bawahnya akan terus bergeser dengan mantap dan tidak berbahaya.

Meskipun ini mungkin benar dalam beberapa kasus, studi NTU menemukan bahwa pergeseran ini tidak sekokoh yang diasumsikan dan dapat terjadi dalam peristiwa slip lambat.

Menguraikan temuan mereka, Rishav berkata, "Karena peristiwa slip lambat seperti itu sangat lambat, kita mungkin telah melewatkannya karena catatan instrumental saat ini umumnya hanya sampai sepuluh tahun."

Dia menambahkan, "Jika perilaku serupa diamati mengarah ke gempa bumi di tempat lain, proses ini pada akhirnya dapat dikenali sebagai pendahulu gempa bumi."

Berdasarkan metodologi mereka dalam penelitian, tim NTU juga menyoroti potensi peristiwa longsoran lambat berlarut-larut yang sedang berlangsung di Pulau Enggano, Indonesia, yang terletak sekitar 100 km (60 mil) barat daya Sumatera.

Asst Prof Meltzner mengatakan, "Jika temuan kami benar, ini berarti masyarakat yang tinggal di sekitar pulau Indonesia ini berpotensi menghadapi risiko tsunami dan gempa bumi yang lebih tinggi daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa model risiko dan strategi mitigasi perlu diperbarui. "

Powered By NagaNews.Net